GARA2 ISENG

Cerpen Robby Agung Maulana

Sukabumi, Jawa Barat

Tak terasa kini ku kelas 2 SMA, tapi ku masih bingung menentukan jurusan, ke IPA atau IPS? “by mo masuk ke IPA atau IPS?” tanya Rahman (teman ku waktu SMP).

“waktu kemaren sih milih IPS, tapi sekarang jadi males”

“yawdah loe masuk IPA aja bareng gw”

“emang bisa? Kan gw udah terdaftar di IPS”

“bisa bisa aja, asal nilai loe memadai”

“yaudah gw coba dulu”

Setelah guru IPA melihat nilai-nilai ku akhirnya aku pun lulus dn boleh pindah ke IPA. Aku diberi kelas XI IPA 2. ku kira kelas IPA itu jenuh, membosankan, karena terlalu banyak materi yang di pelajari. Ternyata tidak, sungguh mengasyikan. Aku pun tak menyesal memilih IPA.

Suasana hati ku di rumah berbeda sekali dengan di sekolah, BT. Tahu BT? BT tuh Butuh Tatitayang.he.he.he.

Tak ada kerjaan, aku pun ISENG. Via hp aku ngisengin salah satu cewe di sekolah ku, cewe itu anak baru, pindahan dari SMA 1992 Suka Asih. Nurani nama-nya, Cuma sayang dia anak IPS. “bli cabe, pandan & kedondong,,,,,,,,hai cewe kenalan dong”

Tak lama kemudian, “bli sawo, mie & pepaya ,,,,,,,hai juga cowo, ne sypa y?”.

Gila, boleh juga nih cewe bales pantunnya.

“nama ku Yogi xlo kamu?” padahal nama asli ku Aby.

“nama ku Keysya”

Neh anak mau bohong ke tukang bohong. Tapi ngga apa2 lah, rame jga kenlan ma anak baru, jago maen pantun lagi. Lagian kan cuma iseng. Pagi pun tiba, dan waktu pun membawa ku ke sekolah. Di sekolah aku melihat Keysya (Nurani) dalam hati ku tertawa dan berkata “nih anak pinter juga maen pantunnya, pinter juga bohong nya”

Waktu terus berjalan, lama kelamaan pun aku jadi ketagihan Sms-an dengannya. “beli kelapa, teri. Pulsa & mie,,,,,,,hai Keysya ge pa neh??”

“dari Medan pergi k Sukabumi,,,,,,lagi tidur2n, Yogi sendiri?”

Wktu lagi-lagi terasa seperti berlari, sudah cukup lama ku Sms-an dengannya. Mata trasa lelah, tangan terasa lemas, tapi hasrat selalu igin Sms-an, “Keysya, By ngantuk nieh…..”

“By…..???sebenerny kamu sypa seh????”

“maksudnya Gi, bukan By”

Akhirnya rahasia ku pun terbongkar, tetapi akhirnya pun dia mengakui hitamnya. Besok di sekolah rencananya kita akan makan bareng, dan saling mengakui kesalahannya masing-masing.

Ayam berkokok di Hp ku, membangunkan ku dari tidur malam ku. Hari ini iseng ku kembali kambuh. Aku sengaja mengulur-ngulur waktu di jalan menuju ke sekolah. Ku kira aku akan di hadang satpam dan di suruh pulang lagi. 2+2=22,,,,,,,,ternyata eh ternyata satpamnya engga ada. Lagi-lagi iseng ku berbuah manis apakah aku harus selalu iseng? Agar hidup ku selalu manis?

Lagi-lagi aku beruntung. Di kelas ternyata ngga ada guru. Hari ini harus ku tulis semua momentum ini di buku diary ku. Hp ku bergetar, ternyata ada sms masuk “jablai Sisi lagi k smatra,,,,,,,hai By jadi g???”

“bapanya Sisi lagi k Jawa,,,,,ya jdi ne lg jaln kesana”

Senyum, tertawa, dan saling sindir, itu lah yang kita lakukan di sela-sela makan bareng di kantin sekolah. “By entar pulang bareng yuk”

Sambil guyon “gimana yah? Jadwal By padat”

“serius By”

“2rius bahkan”

“hmmmmmmmmm”

“yah ngambek, ya deh hayu, tungguin By aja di depan taman”

Di kelas entah kenapa dan mengapa hari ini tal satu guru pun masuk ke kelas. Mungkin guru-guru menghormati ku dan tak ingin mengganggu aku yang sedang berbahagia. Mungkin juga perasaan mereka sama seperti perasaan ku kini? “kringgggg…………” selayak nya suara bel pulang.

Di taman sekolah ku melihat Nurani dengan teman cowo nya. Entah mengapa aku cemburu? “ehm”

“eh aby, dah bubar?”

Ku hanya menganggukan kepala, lalu melangkah berjalan keluar sekolah.. Nurani pun mengikutiku. Langkah kami pun terhenti “mau pulang langsung By?”

“terserah”

“ko terserah? Ke SBY mlall yuk, refreshing”

“ngga ada yang marah nih, By jalan-jalan ma Rani”

“siapa yang marah? Papah ni?”

“cowo ni?”

Nurani tertawa ringan “yey rang Rani belum punya cowo, kemarin baru aja di putusin ma Nicky Tirta” (maaf ya mas namanya di bawa-bawa)

“yang tadi di taman?”

“bukan, itu temen nanyain pelajaran, hayo ah anyak nanya, kaya wartawan”

Akhirnya mall Sukadunia Bagus Yana pun jadi kami tamui. Di mall SBY pun ku duduk terdiam sambil melamun juga bertanya-tanya pada diriku sendiri “kenapa gw begini ya? Apa gw jatuh cinta? Sama siapa?”

‘hey ngelamun mulu, ayam tetangga Ran ngga bisa bertelor tuh gara-gara ngelamun”

“ah masa?”

“ya”

“gara-gara ngelamun ngga bisa bertelor?”

“bukan, ya jelasisa bertelor, orang ayan tetangga Ran ayam jago”

“hmmm, yawudah hayu pulang”

Ketika kita keluar dari mall, hujan pun menghadang kita. “dingin” ujar Nurani.

“nih By pinjemin topi”

“ngga sekalian aja By sepatu”

“buat apa sepatu?”

“buat di lemparin ke muka Aby”

“ih, cakep-cakep galak”

“lagian By bercanda mulu”

Akhirnya topi ngga di pinjemin, sepatu juga ngga, apalagi jaket. Pelit banget ya gw? Rintikan hujan pun makin sedikit, ngga kaya tadi banyak, kaya yang anti di bagi BLT. He.he. kita pun pulang bareng.

Di rumah “gila cape bener, gimana kabarnya ya Ezy?”

Ezy, cewe yang sangat ku harapkan menjadi pacar ku. Detik menjadi menit, menit menjadi jam, jam berlalu menjadi hari, hari pun beranjak seminggu. Seminggu ku berteman dekat dengan Nurani. Hari minggu ku ngebakso di Mentari Graha Cafe (MeGa Cafe). Tak lama kemudian perutku mengajak ku pulang. Di jalan pulang ku bertemu dengan Nurani. “hay Ran abis dari mana?”

“abis dari BaLi”

“massa?? Bawa oleh-oleh ngga buat By?”

“ye Ran belum beres ngomong, maen potong aja, maksud Ran tuh abis dari BaLi (Babakan Limbangan)”

Hari itu pun kita pulang bareng tuk yang kedua kalinya. Lagi-lagi hujan menghiasi pulang bareng kita. Aku dan Nurani pun berteduh di pinggiran warung. Hujan masih perform, aku pun mengajak Nurani pulang walaupun hujan belum reda benar, karena senja sudah mulai berganti ke malam.

Di halte, tiba-tiba “Ran jangan dulu pulang”

“kenapa?”

“ada yang mo di omongin”

“apa?”

Jantugku terasa berdetak lebih kencang, seperti genderang mau perang, dan darah ku pun mengalir lebih cepat dari ujung kaki ke ujung kepala. “By,,,,,,By,,,,su,,,,,ka Nurani”

“zederrrrr…….” gemuruh petir.

“ah yang bener?”

“bohong akh”

“bener, sumpah deh”

“akh ngga percaya, hayu ah pulang, Ran bash kuyup gini juga”

“By pengen jadi cowo nya Nurani, bisa ngga?”

“dingin-dingin gini enaknya makan apa ya?” Nurani guyon.

Dalam hati ku berceloteh “susah ya ngomong sama orang susah, dari pada susah mendingan ngga usah”

“besok aja deh”

Kita berpisah di pertigaan. Di jalan aku bertanya-tanya pada diriku sendiri “kenapa gw nembak Nurani ya? Padahal kan target gw Ezy? Biarlah di terima alhamdulilah, ngga jga ngga apa-apa, masih ada Ezy dan yang lainnya. Tiba-tiba ada yang melemparkan gulungan kertas yang di masukan ke dalam botol aqua ke depanku. “siapa sih ini?”

Di botol tersebut ada tulisan “baca gulungan kertasnya”

Ku baca “selamat anda mendapatkan hati ku, yang bertanda tangan Nurani”

Ternyata eh ternyata Nurani ada di depan Gg Jaga Kasih (JK). “ini beneran?”

“ya iyadong, masa ya ya lah, buah aja kedondong, bukan kedonglah”

“mkasih ya Ran”

“makasih juga By, jangan sampe ilang ya gulungannya, kalo ilanh Ran juga ilang”

“anterin Ran pulang By”

“ok deh nyonya”

Di jalan mengantarkan Ran pulang hati ku berkata “tadinya iseng , tapi akhirnya seneng.he…..”



Explore posts in the same categories: MENULISLAH DI SINI

Tag: ,

You can skip to the end and leave a response. Pinging is currently not allowed.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: