SAYEMBARA MENULIS KRITIK PUISI KSI AWARD 2013

Ditulis 19 April 2013 oleh Bintang Writing School
Kategori: Berita, REFERENSI

Tags: ,

Dalam rangka memeriahkan Hari Puisi Indonesia (HPI) pada 26 Juli 2013 sekaligus menyambut hari ulang tahun ke-17 Komunitas Sastra Indonesia (KSI), KSI menyelenggarakan Sayembara Menulis Kritik Puisi KSI Award 2013.

Persyaratan
1.Terbuka untuk umum dan anggota KSI, termasuk anggota KSI yang bukunya dijadikan salah satu materi kritik selama dia tidak mengritik karyanya sendiri (tidak mempengaruhi penilaian).
2.Mengritik kumpulan puisi tunggal karya anggota KSI (daftar buku terlampir).
3.Naskah diketik dalam 2 (dua) spasi dengan Times New Roman, Font 12, panjang naskah 8-20 halaman kuarto, dan dilampiri cover buku yang dikritik.
4.Baik naskah yang belum maupun yang sudah dipublikasikan dalam bentuk apa pun boleh diikutsertakan.
5.Naskah diterima paling lambat 15 Mei 2013.
6.Naskah dikirim melalui pos elektronik ke ksastraindonesia@yahoo.co.id dengan CC ke bwdwidi@yahoo.com.
7.Dewan juri, yang terdiri atas Prof. Dr. Sapardi Djoko Damono (Universitas Indonesia), Prof. Drs. Maman S. Mahayana, M.Hum. (Hankuk University, Korea Selatan), serta Ahmadun Yosi Herfanda (KSI), akan menilai dan menentukan 1 (satu) kritikus peraih KSI Award 2013 dan 4 (empat) kritikus unggulan serta sejumlah naskah pilihan yang akan dibukukan.
8.Peraih KSI Award 2013 dan 4 (empat) kritikus unggulan akan menerima hadiah berupa piagam penghargaan, cenderamata, dan uang tunai.
9.Pengumuman pemenang dilaksanakan pada peringatan Hari Puisi Indonesia, 26 Juli 2013, di Jakarta.

Jakarta, Januari 2013
PANITIA SAYEMBARA MENULIS
KRITIK PUISI KSI AWARD 2013

Daftar Sebagian Buku yang Disayembarakan
1.Memuja di Tahta Langit, Shobir Poer (Dewan Kesenian Tangsel, 2013). Kontak permintaan/pembelian buku: 0817126993.
2.Langit Pilihan, Eka Budianta (Kosa Kata Kita, 2012). Kontak permintaan/pembelian buku: 08159707263.
3.Musim Hujan Datang di Hari Jumat, Mustofa W. Hasyim (Penerbit Madah, 2012). Kontak permintaan/pembelian buku: 087839613231.
4.Tembang Tembakau, Jumari HS (KPK, 2012). Kontak permintaan/pembelian buku: 085225147311.
5.Derai Hujan Tak Lerai, Nanang Suryadi (nulisbuku.com, 2012). Kontak permintaan/pembelian buku: 087884246262.
6.Surau Kecil Berdinding Bilik, Teteng Jumara (Yudha Pratama Mandiri, 2012). Kontak permintaan/pembelian buku: 08179169806.
7.Jazirah Api, Hasan Bisri BFC (Pustaka KSI, 2011). Kontak permintaan/pembelian buku: 0818988613.
8.Bulan di Pucuk Embun, Dinullah Rayes (Penerbit Ombak, 2011). Kontak permintaan/pembelian buku: 081339513893.
9.Bungkam Mata Gergaji, Ali Syamsudin Arsi (Framepublishing, 2011). Kontak permintaan/pembelian buku: 081351696235.
10.Serumpun Ayat-Ayat Tuhan, Iberamsyah Barbary (Kelompok Studi Sastra Banjarbaru/KSSB, 2011). Kontak permintaan/pembelian buku: 081381667070.
11.Perempuan yang Mencari, Diah Hadaning (Pustaka Yashiba, 2010). Kontak permintaan/pembelian buku: 08561381893.
12.Lumpur di Mulutmu, Endang Supriyadi (Penerbit Yashiba, 2010). Kontak permintaan/pembelian buku: 08128556494.
13.Hikayat Kata, Bambang Widiatmoko (Penerbit Gama Media, 2010). Kontak permintaan/pembelian buku: 08122786397.
14.Airmata Tuhan, Medy Loekito (Bukupop, 2009). Kontak permintaan/pembelian buku: 0811164310.
15.Tanah Airku Melayu, Fakhrunnas MA Jabbar (Adi Cita-Balai Pengembangan Kebudayaan Melayu, 2009). Kontak permintaan/pembelian buku: 08127532100.
16.Anggur Duka, Arsyad Indradi (Kelompok Studi Sastra Banjarbaru/KSSB, 2009). Kontak permintaan/pembelian buku: 081351696235.
17.Meditasi Rindu, Micky Hidayat (Tahura Media, 2008). Kontak permintaan/pembelian buku: 082149652892.
18.Nyanyian Sepasang Daun Waru, Thomas Budi Santosa (IndonesiaTera, 2007). Kontak permintaaan/pembelian buku: 085225147311.
19.Sukma Silam, Budhi Setyawan (Kacarara, 2007). Kontak permintaaan/pembelian buku: 08158030529.
20.Romansa Pemintal Benang, Husnul Khuluqi (Komite Sastra Dewan Kesenian Tangerang & KSI, 2006). Kontak permintaan/pembelian buku: 081286078246.
21.Perawan Mencuri Tuhan, Amien Wangsitalaja (Pustaka Sufi, 2004). Kontak permintaan/pembelian buku: 085348859414/08164282866.
22.Silir Pulau Dewata, Tajuddin A. Bacco (Grafika Indah, 2003). Kontak permintaan/pembelian buku: 082158919945.
23.South Bank & Air Mata, Viddy AD (Visi Amansentosa Dahsyat, 1996). Kontak permintaan/pembelian buku: 08561310996.

SELAIN BUKU-BUKU DI ATAS, PESERTA SAYEMBARA DIPERBOLEHKAN MENGRITIK BUKU KUMPULAN PUISI TUNGGAL KARYA ANGGOTA KSI YANG LAIN.

ESAI: Korupsi Kata

Ditulis 31 Oktober 2011 oleh Bintang Writing School
Kategori: Esai

Tags: , ,

Iwan Gunadi

Peminat Bahasa Indonesia

Melalui  lagu bertitel “Aku Padamu”, Charly ST 12 berulang-ulang melantunkan dua baris lirik /Biarkanlah saja semua berkata tidak/Yang penting aku padamu/.” Klausa “aku padamu”, baik pada judul maupun lirik, seperti ingin menabalkan kecenderungan pelesapan kata yang sering terjadi pada masyarakat ketika berbahasa. Karena diasumsikan para penyimak lagu dari album Pangeran Cinta tersebut telah memafhumi maksudnya, sebagai penggubah, Charly mungkin merasa tak perlu lagi mencantumkan fungsi predikat yang lazim hadir pada kontruksi klausa seperti itu. Pada baris-baris lirik sebelumnya, dia memang menuliskan kalimat-kalimat secara lengkap. Tak ada kata yang dibuang.

Perbedaan apa yang dilakukan Charly dengan banyak pengguna bahasa Indonesia yang lain mungkin terletak pada faktor kesengajaan. Charly mungkin melakukannya secara sadar dan terukur. Di sisi lain, kalau lirik lagu ditempatkan sebagai karya sastra dalam wujud puisi, kesengajaan itu akan disahkan banyak pihak. Kalaupun pada baris-baris lirik sebelumnya, Charly tak memberikan pembayangan bagaimana mengisi ruang kosong di antara kata aku dan padamu, konstruksi klausa itu tak akan terlalu dipersoalkan. Para pengusung faham pentingnya keambiguan dalam karya sastra akan menilai konstruksi klausa itu telah merayakan faham tersebut atau sekurangnya berpotensi mengarah ke sana.

Sementara, banyak pengguna bahasa Indonesia yang lain mungkin melakukan pelesapan kata dalam suatu kontruksi frase, klausa, atau kalimat tertentu lantaran khilaf. Atau, boleh jadi, mereka tidak khilaf, tapi tak menyadari bahwa wilayah berbahasa mereka tak sama dengan wilayah berbahasa Charly. Wilayah berbahasa mereka menuntut cara berbahasa yang lugas, terang, dan lengkap supaya informasi yang ingin disampaikan tidak bias.

Karena tak menyadari medan berbahasa, dengan enteng, mereka merasa cukup mengucap atau menulis kata asing sebagai ajektiva untuk maksud frase pihak asing sebagai nomina. Sesuai dengan konteks wacananya, kata pihak tersebut bisa merujuk ke berbagai hal: investor, perusahaan, produk, negara, dan sebagainya. Tapi, anehnya, ketika rujukannya adalah orang, pengguna bahasa Indonesia yang terbiasa melesapkan kata itu mengucap atau menulisnya secara lengkap: orang asing.

Ada sejumlah kata lain yang setara dengan kata asing yang juga sering diperlakukan sama, yakni awam, internal, dan swasta. Orang awam atau masyarakat awam cukup diucap atau ditulis dengan awam. Pihak internal atau kalangan internal hanya diwaliki dengan internal. Begitu juga dengan swasta. Bukan pihak swasta, kalangan swasta, atau perusahaan swasta, kecuali sekolah swasta atau guru (sekolah) swasta. Yang lebih langka disebutkan secara lengkap adalah frase pihak manajemen untuk maksud personalia manajemen suatu organisasi. Sangat banyak orang memotongnya dengan hanya menyebut manajemen yang tentu makna umumnya adalah proses mengelola atau pengelolaan.

Pada kancah politik, politikus, pejabat, pengamat, dan pewarta berita di negeri ini lebih senang cuma menyebut kata legislatif ketimbang sebutan lengkapnya, lembaga legislatif atau badan legislatif, yang merujuk pada Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI). Pada bidang ekonomi, khususnya perbankan, bankir, pejabat, pengamat, dan pewarta berita juga terbiasa menyebut otoritas moneter untuk maksud pemangku otoritas moneter atau pemilik otoritas moneter dengan rujukan Bank Indonesia (BI).

Bias makna makin melebar ketika tak sedikit orang cukup mengucap atau menulis frase menengah atas untuk maksud kalangan menengah ke atas, masyakarat kelas ekonomi menengah ke atas, atau masyarakat kelas sosial menengah ke atas. Sepintas, frase menengah atas semakna dengan frase menengah ke atas. Tapi, penyimak atau pembaca yang jeli cenderung akan memaknai frase menengah atas sebagai bagian tengah dari kelompok atas, sedangkan frase menengah ke atas cenderung diartikan sebagai rentang bagian atau kelompok mulai dari bagian atau kelompok tengah hingga bagian atau kelompok atas. Di titik itu, kesalahan logika sesungguhnya sudah terjadi di sana.

Tapi, kalau memang tak mau mengorupsi kata dan makna tak terlalu banyak, kenapa tak memilih menggunakan kata tengah untuk frase tengah atas atau tengah ke atas dengan makna masing-masing? Selain paralel karena sama-sama menggunakan kata dasar, makna kata tengah pada frase-frase tersebut dapat dibedakan secara tegas dari kata menengah yang bisa pula berarti bergerak ke tengah.

Kesalahan logika terasa makin kuat ketika banyak orang—terutama pewarta berita—juga hanya menyebut kata media untuk maksud pewarta berita media massa. Misalnya, Pengumuman itu disampaikannya di hadapan puluhan media. Ketika yang ditujunya sebenarnya adalah pewarta berita media massa cetak, yang disebut pun tetap kata media. Padahal, mereka tahu bahwa kata media berarti perantara atau penghubung. Ada sejumlah frase yang dapat dibentuk dengan menggunakan kata tersebut, termasuk media massa. Frase tersebut pun dapat dipilah lagi sekurangnya menjadi frase media massa elektronik dan frase media massa cetak. Kalau mau dipilah lagi menjadi lebih khusus, silakan saja.

Namun, pada saat yang sama, kita mestinya merasakan bahwa makin banyak kata dan makna yang telah kita korupsi. Kalau kata dan makna saja dikorupsi, apalagi dana dan harta. Atau, semua itu pertanda bahwa kita senang berhemat, meski imbas krisis moneter pada 1998 belum benar-benar berlalu dan krisis baru siap mengancam serta keserakahan makin sering ditunjukkan banyak orang kaya?*

(Harian Suara Pembaruan, 29 Oktober 2011.)

BERITA: Buku Langka Supermahal

Ditulis 14 Oktober 2011 oleh Bintang Writing School
Kategori: PROGRAM PELATIHAN

Tags: , ,

DI zaman serba digital ini, harga buku ternyata terus meroket. Tentu bukan buku sembarang buku. Hanya karya-karya sastra dan ilmu pengetahuan paling berpengaruh di eranya yang jadi incaran kolektor sedunia.
Meski halamannya sudah menguning dan mengelupas di sana-sini, nilai buku-buku kuno ini ditaksir bisa sampai ratusan miliar rupiah. Tentu tak hanya nilai sejarahnya yang membuat sebuah buku diburu. Baik-tidaknya kondisi fisik buku dan tua-mudanya tahun penerbitan juga jadi pertimbangan. Bahkan manuskrip awal dari naskah buku-sebelum diterbitkan-juga dicari-cari untuk jadi barang koleksi. Berikut ini sejumlah buku yang nilainya membuat kita membelalakkan mata.

Canterbury Tales
Penulis Geoffrey Chaucer
BUKU koleksi dongeng karya sastrawan Inggris, Geoffrey Chaucer, ini amat terkenal di Eropa. Terbit pada abad ke-14, buku ini menjadi salah satu peletak dasar kesusastraan Inggris. Buku ini juga dinilai berhasil mendorong orang belajar bahasa Inggris, dan bukan hanya bahasa Latin dan Prancis yang juga mendominasi Inggris pada zaman itu. Dalam buku ini, Chaucer mengkritik gereja dan kaum pendeta Inggris yang tengah mengalami dekadensi.
Harga terakhir: Rp 71,3 miliar

Codex Leicester
Penulis Leonardo Da Vinci
BUKU ini ditulis seniman dan pemikir besar Eropa, Leonardo da Vinci, sekitar lima abad lalu. Tebalnya hanya delapan belas lembar, ditulis tangan bolak-balik. Namun isinya yang mengguncang. Dalam buku ini, Da Vinci dengan detail mencatat berbagai hasil risetnya soal astronomi, fosil, air, batu, dan cahaya. Terakhir, buku ini dibeli Bill Gates, pendiri Microsoft.
Harga terakhir: Rp 310 miliar

Birds of America
Penulis John James Audubon
Hampir dua ratus tahun lalu, buku tentang burung-burung eksotis di seantero Amerika ini terbit pertama kali. Penulisnya, John James Audubon, memang peneliti yang jago melakukan riset di alam bebas. Kebetulan dia juga pelukis andal. Karena itulah buku besar ini penuh dengan ilustrasi menarik. Berbagai jenis burung yang dia temukan dalam perjalanannya ke pedalaman Amerika dilukis secara terperinci dan berwarna dengan ukuran sebenarnya. Karena itu, ukuran halamannya 60 x 90 sentimeter, termasuk di atas rata-rata.
Harga terakhir: Rp 97,9 miliar

Gutenberg Bible
Naskah ini menjadi incaran para kolektor bukan karena isinya yang berbeda dengan Injil kebanyakan. Para pemburu Injil ini lebih mempertimbangkan nilai historis pencetakan dan nilai estetikanya. Inilah kitab Injil pertama yang dihasilkan dengan mesin cetak Gutenberg, pada 1450. Diperkirakan saat ini di dunia hanya ada 21 kitab Injil Gutenberg yang tersisa. Terakhir dilelang lebih dari 30 tahun lalu.
Harga terakhir (1978): Rp 21 miliar

First Folio
Penulis William Shakespeare
Buku ini berisikan karya-karya terbaik sastrawan Inggris, William Shakespeare. Total ada 36 naskah drama, termasuk naskahnya yang terkenal: Much Ado About Nothing. Buku ini diterbitkan pertama kali pada 1623 dengan lebih dari 900 halaman. Dari seribu eksemplar yang pernah dicetak, sekarang tinggal seperlimanya yang masih eksis. Sebagian besar menjadi koleksi perpustakaan, seperti di Meisei University di Jepang.
Harga terakhir: Rp 53,2 miliar

(Majalah Tempo, 3 Januari 2011)

BERITA: Penghargaan Sastra ‘KSI Awards’ 2011

Ditulis 14 Oktober 2011 oleh Bintang Writing School
Kategori: PROGRAM PELATIHAN

Tags: , ,

Bulan Desember 2011 Komunitas Sastra Indonesia (KSI) berusia 15 tahun. Untuk memaknai usia yang sudah cukup dewasa itu, kami akan memberikan KSI Awards kepada penyair yang puisinya dinilai terbaik oleh sebuah Tim Juri. Penghargaan — berupa uang tunai dan piagam penghargaan — tersebut akan diserahkan pada malam pembukaan Kongres KSI yang akan diadakan di Jakarta pada bulan Januari 2012.
Syarat-syarat bagi calon peraih KSI Awards adalah sbb.
1. Terbuka bagi semua penyair yang aktif atau pernah aktif di suatu komunitas sastra di Indonesia dan luar negeri, tanpa dibatasi usia dan tempat tinggal.
2. Mengirimkan 5 puisi terbaru (ciptaan tahun 2010-2011) yang belum pernah dipublikasikan dan belum pernah dibukukan.
3. Tema puisi bebas, diutamakan yang bernuansa lokal, atau kesan puitik tentang situasi kota tempat tinggal penyair.
4. Naskah puisi, disertai biografi singkat dengan menyebutkan komunitas sastra yang pernah diikuti, dan foto diri, dikirimkan melalui email ke ksastraindonesia@yahoo.co.id, CC ke shobir_ksi@yahoo.co.id, bwdwidi@yahoo.com, dan ahmadun.yeha@gmail.com.
5. Naskah harus sudah sampai ke email tersebut di atas (Panitia) paling lambat 30 Oktober 2011 pukul 12.00 WIB.
6. Dewan Juri akan memilih satu puisi “Juara Utama” yang berhak menerima KSI Awards 2011, empat “Puisi Unggulan” penerima penghargaan “Karya Terpuji”, serta 95 puisi pilihan untuk dibukukan bersama karya-karya para “Penyair Tamu” yang dipilih oleh Panitia Kongres.
7. Para pemenang akan diundang ke Jakarta untuk menerima Penghargaan yang akan diserahkan pada malam pembukaan Kongres KSI 2012, di Jakarta, pada bulan Januari 2012.

Selamat berkarya terbaik untuk meraih KSI Awards 2012.

Jakarta, 17 September 2011
PANITIA KSI AWARD 2011

CERPEN: Kado Mimpi buat Konglomerat

Ditulis 12 Maret 2011 oleh Bintang Writing School
Kategori: Cerpen, REFERENSI

Tags: , ,

Cerpen Iwan Gunadi

INI benar-benar tak masuk akal. Aku konglomerat yang selalu menindas dan mengisap rakyat. Tapi rakyat pula yang menghadiahiku sebuah tempat di surga.

Mulanya sebuah kado di atas meja di kantorku. Kado itu berlapis kertas warna putih dengan pita merah. Bentuknya kotak empat persegi panjang dengan ukuran setengah meter kali satu meter. Tebalnya sekitar lima sentimeter.

Sambil duduk, kertas kado segera kurobek. Ternyata lukisan. Kedua tanganku menegakkan lukisan itu dengan memegangi kedua tepinya. Dalam jarak pandang sepanjang tanganku, sebuah lukisan yang ramai terpampang di hadapanku. Ramai oleh orang-orang yang tersenyum dan tertawa, ramai oleh deretan atau tumpukan barang-barang mewah: rumah, mobil, televisi, laptop, ponsel, lembaran pecahan rupiah, lembaran dolar, buku, amplop, dan memo.

Sebuah gambar realis yang terkesan menjadi surealis lantaran membaur, tanpa batas. Semuanya serbaindah dan mudah. Sesuatu yang tak asing bagiku. Tak heran bila aku tak tertarik mengamatinya.

Justru, yang menarik mataku adalah gambar di pusat lukisan itu. Gambar itu menyerupai wajah. Tapi ia tak bisa kupastikan betul-betul wajah. Sebab, pada gambar inilah teknik surealis justru menguat. Meski begitu, ia seperti mengajakku menengok masa lalu yang perih. Tapi, belum juga ingatan masa lalu itu mewujud secara jelas, gambar yang laksana wajah seorang bocah itu menyedot tubuhku memasuki dunia dalam lukisan itu.

Aku mencoba memalingkan muka dari wajah itu. Tapi makin kuat aku mencoba memalingkan muka, makin kuat pula wajah itu menyedot tubuhku. Energiku terkuras, lalu terlemparlah aku ke surga.

Itu sebetulnya bukan kado pertama yang kuterima. Sebelumnya, dalam setengah tahun ini, sudah 20 kado kuterima. Hampir setiap minggu aku menerima kado. Kado-kado itu tiba-tiba saja hadir di meja kerjaku, baik di rumah ataupun di kantor. Tapi yang tersering adalah di kantor. Tampaknya, sebagian besar pengirim kado itu tahu benar bahwa aku lebih banyak di kantor ketimbang di rumah.

Tak pernah diketahui secara pasti siapa pengirim kado-kado itu. Tak pernah ada satu kata pun tertulis di kado-kado itu. Baik di dalam kado, apalagi di luar kado.

Kecuali kado terakhir yang diimbuhi kata-kata dan sebuah kado lain. Ada dua kata di kado terakhir. Ditulis di bagian luar bawah kado. Begini bunyinya: “Dari Rakyat.” Kado lain itu datang beberapa minggu sebelumnya. Isinya cuma secarik memo. Bunyinya: “Tolong diperhatikan teman baik saya ini. Tertanda, Tuhan”. Sepotong sinisme yang tajam mengiris.

Seluruh pekerja di kantor atau seluruh orang di rumah tak tahu siapa yang menaruh kado-kado itu di atas meja kerjaku. Sekretaris pribadiku di kantor dan istriku di rumah tak tahu. Para petugas satuan pengamanan (satpam) di kantor dan di rumah pun tak pernah melihat orang yang tak dikenal atau mencurigakan masuk ke kamar kerjaku ketika kantor tutup atau ketika libur atau ketika malam tiba. Seluruh nama dalam daftar tamu, setelah diselidiki, tak ada seorang pun yang berkepentingan dengan kado-kado itu. Jadi, siapa para pengirim itu? Tak pernah diketahui secara pasti. Meski begitu, di luar kado terakhir, biasanya, setelah membuka sebuah kado, aku bisa memperkirakan siapa “aktor intelektual” di balik setiap pengiriman kado.

Aku selalu hati-hati menghadapi isi kado-kado itu. Sebelum kubuka sendiri, tim keamananku harus memastikan bahwa kado-kado itu tak akan mencederai, apalagi mencelakakanku. Setelah dipastikan aman dan semua orang kusuruh meninggalkan ruang kerjaku, termasuk istriku bila di rumah, aku selalu membuka setiap kado secara tergesa-gesa.

Di luar kado terakhir, aku selalu tercengang setelah mengetahui isi suatu kado. Misalnya, saat aku membuka kado berisi boneka wanita telanjang setinggi sekitar 25 cm. Boneka tersebut dilumuri cairan bening seperti lendir. Ujung telunjukku mencoba menyentuhnya. Agak lengket. Hidungku yang besar segera membaui ujung telunjukku. Agak bau anyir. Uh, air mani!

Pikiranku segera menerawang. Hari itu, aku baru saja memenangkan tender proyek pembangunan jalan tol di ujung timur pulau ini. Empat perusahaan terlibat dalam terder tersebut, termasuk perusahaanku. Aku tahu, mereka perusahaan yang berpengalaman dalam bidang tersebut. Perusahaanku sendiri, saat itu, baru terjun ke bisnis pembangunan jalan tol. Tapi aku punya potensi lebih besar untuk memenangkan tender itu: aku kenal dan tahu betul kesenangan pejabat yang akan memutuskan tender tersebut. Zaman memang telah berubah, tapi perilaku pejabat tetap sama seperti perilakuku.

Tak sulit mencari tahu siapa dari tiga perusahaan itu yang mengirimkan kado boneka wanita telanjang. Tak juga sukar “mendiamkan” si pengirim. Besoknya urusan selesai. Bahkan, kemudian, bos perusahaan itu banyak membantu urusanku di sektor itu.

Contoh lain adalah kado berisi sepotong kelamin kuda jantan yang baru saja dipotong. Darah segar masih menggenang di bawah kelamin kuda jantan itu di dalam plastik bening. Segera saja aku ingat sejumlah artis, foto model, peragawati, dan ratu kecantikan yang pernah atau masih menjadi selimut tidurku. Beberapa di antaranya kugandeng dari tangan pejabat atau pengusaha lain. Bahkan, ada yang kurebut ketika masih dipakai seorang purnawirawan jenderal bintang tiga. Aku tahu siapa di antara mereka yang mengirim kelamin kuda jantan itu. Yang pasti, ia bukan purnawirawan itu. Sebab, yang terakhir ini telah menjadi salah seorang komisaris di salah satu perusahaanku.

Akhirnya, semua pengirim kado itu berhasil kuketahui. Semuanya berhasil pula kutangani. Kalau kooperatif, mereka tentu akan menjadi mitra bisnis. Keuntungan terbesar tentu ada di tanganku. Kalau tak kooperatif, ya terpaksa kulibas. Kalau kadar ketakkooperatifannya rendah atau sedang, cukup perusahaan-perusahaannya yang kulibas. Kalau tinggi atau keterlaluan, ya, dengan sangat menyesal, aku juga tak mau lagi melihatnya berseliweran.

Jadilah aku pengusaha yang tak tertandingi. Kekayaanku sangat melimpah. Kekuasaanku tak terbatas. Bahkan, seorang presiden atau wakil rakyat pun tak bisa berbuat apa-apa terhadapku bila aku bertindak salah atau keliru.

Nah, semua itu seketika hilang ketika aku terlempar ke surga. Aku tetap kaya dan berkuasa. Aku tetap mudah memperoleh segala yang kuinginkan. Tapi yang lain pun memiliki dan memperoleh hal yang sama. Padahal, aku paling tidak suka kalau ada yang mampu menyaingi.

Ketakdigdayaan itu kuketahui setelah aku mencoba menyogok sejumlah yang lain. Ketika baru terlempar ke surga, aku mendapati sepasang yang lain sedang berasyik-masyuk. Aku menawari mereka pasangan lain yang lebih cantik dan tampan bagi masing-masing agar mereka mau menuruti dan mewujudkan segala perintah dan keinginanku. Eh, mereka malah menawariku yang lebih cantik.

Harta kekayaan yang melimpah dan tak terbatas kutawarkan kepada penjudi yang kalah. Ia mau. “Tapi keputusan enggak ada di tanganku,” akunya dengan mimik muka tanpa keluhan. Jadi? “Kau tanyalah sama Tuhan, boleh enggak aku menerima suapmu. Kalau boleh, tanya juga sama Tuhan, apa Tuhan bisa menjamin bahwa harta kekayaan yang akan kau suapkan itu benar-benar harta kekayaanmu, bukan harta kekayaan Tuhan.” Oh, benar-benar menjengkelkan.

Aku berteriak minta tolong. Aku minta ampun. Ketukan bertubi-tubi dan cepat kudengar menerpa pintu.
Mataku terbuka. Di hadapanku, di atas meja kerjaku di kantor, lukisan itu masih membentang.

***

Di meja kerja di rumah, aku mendapatkan kado sejenis. Cuma, pitanya putih. Sampul kadonya merah. Aku takut membukanya. Tapi serasa ada yang memaksa tanganku untuk segera merobek sampulnya dan melihat isinya.
Sebuah lukisan dengan ukuran dan isi yang sama. Bedanya, di lukisan itu tak tampak gambar manusia. Kalaupun ada, itu adalah wajah seorang perempuan tua di pusat lukisan yang tampak samar-samar. Wajah itu pun mengingatkanku pada masa silam yang buruk. Keburukan yang muncul karena kebodohan ibuku. Ibu yang dungu, yang mau saja menyerahkan kegadisannya hanya karena sebuah rayuan. Ibu yang memilihkan ayah tiri yang selalu menampar atau menendangku bila aku berbuat salah, meskipun kecil saja.

Aku mencoba memalingkan muka dari wajah itu. Tapi makin kuat aku mencoba memalingkan muka, makin kuat pula wajah itu menyedot tubuhku. Energiku terkuras, lalu terlemparlah aku ke surga.

Tak ada yang lain yang kutemui. Setelah berhari-hari, berminggu-minggu, berbulan-bulan, tak ada yang lain yang sejenis denganku yang berhasil kutemui. Lebih dari setahun, keadaan tetap sama. Padahal, setahun di akhirat, konon, berbanding lurus dengan berabad-abad, bermilenium-milenium, atau bahkan jauh lebih lama dari itu di dunia.

Semua kebutuhanku memang terpenuhi. Tapi untuk apa kalau aku cuma sendiri. Tak ada yang bisa kusuap, kutegor, kurebut, kuselingkuhi, kuteror, kuhancurkan, kubunuh, dan seterusnya. Bahkan, kutawari untuk kusuap, kutegor, kurebut, kuselingkuhi, kuteror, kuhancurkan, kubunuh, dan seterusnya nihil. Aku kaya dan berkuasa, tapi keduanya tak punya efek apa-apa. Jadi, buat apa?

“Kau betul-betul masih ingin menyuap, merebut, menyelingkuhi, meneror, menghancurkan, membunuh, dan seterusnya? Ampunmu cuma pura-pura?” Suara yang terdengar keras di telingaku itu membuyarkan lamunanku.
Aku menyapukan pandangan ke sekeliling. Tak ada siapa pun.

“Kau betul-betul masih ingin menyuap, merebut, menyelingkuhi, meneror, menghancurkan, membunuh, dan seterusnya?”

“Siapa kau?”

“Kau belum menjawab pertanyaanku?” Suara itu terdengar lebih keras.

“Kau jawab dulu pertanyaanku!”

“Kau belum menjawab pertanyaanku?” Suara itu mulai memekakkan telinga. Rasa sakit mulai menjalari telingaku.

“Baik. Aku jawab: mau.”

“Maukah kau menyuap, merebut, menyelingkuhi, meneror, menghancurkan, membunuh, dan seterusnya?”

“Kau siapa?”

“Apa kau melontarkan pertanyaan yang sama ketika akan menyuap, merebut, menyelingkuhi, meneror, menghancurkan, membunuh, dan seterusnya?” Suara itu membuat telingaku bertambah sakit.

“Baik. Aku jawab: mau!”

“Betul-betul mau?” Suara itu membuat telingaku makin sakit.

“Kau sungguh berani kepada Malaikat Maut!” Suara itu begitu keras.

Cairan terasa mengalir dari kedua telingaku. Jari-jemari kedua tanganku merabanya. Kulihat darah segar di jari-jemari kedua telapak tanganku.

Aku pingsan seketika. Atau, entah sudah mati. Aku tak tahu pasti. Yang kurasakan, mataku yang lain melihat lukisan itu tergeletak di meja kerja di rumahku. Kedua tanganku tak lagi memegang kedua tepinya agar tegak.

(Harian Lampung Post, 6 Maret 2011)

BERITA: 100 Tahun Covarrubias: Dewa-dewa di Ruang Sempit

Ditulis 11 Desember 2010 oleh Bintang Writing School
Kategori: Berita, REFERENSI

Tags: ,

Postmortum Message to Miguel Covarrubias, Nacimiento de Miguel Covarrubias, Cremacion de Miguel Covarrubias, Vida y muerte de Miguel Covarrubias. Judul-judul itu diberikan oleh Sergio Lopez Orozco, 59 tahun. Lelaki itu jauh-jauh datang dari Meksiko ke Bali membawa lukisan-lukisannya yang istimewa. Dibuat di atas kertas-kertas buatan tangannya sendiri.

Bahannya adalah kambium pohon ficus, sejenis tanaman khas yang hanya tumbuh di Meksiko. Kertas-kertas itu diproses dengan teknik yang dipelajarinya dari sebuah suku indian kuno Meksiko. Semua buah karya Orozco itu adalah penghormatan yang ditujukan pada sebuah nama: Miguel Covarrubias.

Di Arma Museum, Ubud, yang asri milik Agung Rai itu sejak minggu lalu diadakan peringatan 100 tahun Covarrubias. Inilah nama yang seharusnya akrab dengan kita tapi mungkin terlupakan. Covarrubias adalah seniman tersohor Meksiko yang pada awal 1930-an mengembara-berbulan madu dengan istrinya, menyusuri Bali; dan pada 1937 meluncurkan buku Island of Bali. Sebuah buku yang disebut-sebut memiliki andil besar membuat Bali seterkenal sekarang ini.

Ketika diluncurkan pertama kali di New York, konon, buku itu membangkitkan “Baliomania” di kalangan seniman. Covarrubias memang disebut-sebut mempengaruhi keinginan banyak peneliti Amerika dan Eropa untuk datang. Mereka ingin melihat pura, drama dan tari, kesurupan-kesurupan, ensambel besar gamelan, ritual-ritual, dan festival kematian yang melibatkan puluhan ribu orang-pendeknya, semua “keajaiban” yang dikisahkannya.

“Sebetulnya, sebelum Covarrubias datang, banyak peneliti Belanda seperti Dr Goris yang menulis buku, tapi karena tulisannya ilmiah malah tak dikenal. Sementara itu, buku Covarrubias enak dibaca, populer sehingga sampai kini dicetak terus.” Kata-kata Prof Dr James Danandjaja, antropolog Universitas Indonesia, menandakan buku itu masih relevan digunakan sampai sekarang.

Covarrubias di negaranya dikenal sebagai seorang yang tertarik pada kebudayaan Pre-Kolombia: Inca dan Maya. Dari bukunya, Island of Bali, kita dapat melihat betapa ia tak dapat menyembunyikan keterpukauannya menemukan di Bali denyut kebudayaan arkais masih terjaga, bukan sekadar artefak. “Bali adalah museum hidup.” Kata-kata terkenal ini sesungguhnya adalah kata-kata Covarrubias. Bahkan Soekarno pun terpikat oleh buku Covarrubias. “Membaca buku Covarrubias, Soekarno memutuskan untuk mengirim duta budaya Gong Gunung Sari, sebuah kelompok gamelan Bali, ke Amerika dan Eropa pada 1942,” kata Agung Rai.

* * *

Covarrubias lahir pada 1904 di sebuah daerah bohemian Meksiko. Ayahnya adalah seorang insinyur yang bekerja untuk Presiden Porfino Diaz. Sejak muda, Covarrubias dikenal sebagai angry young man Meksiko. Ketika SMA ia menentang gurunya dan keluar dari sekolah. Orang selanjutnya mengenalnya sebagai otodidak. Ia berguru pada penyair Jose Juan Tablada-dan aktif membuat karikatur. Pada umur 19 tahun, ilustrasi-ilustrasinya telah menyebar ke surat-surat kabar Amerika Selatan dan Tengah.

“Ia seorang yang cerdas yang pada usia muda sudah bisa membuat merah telinga penguasa. Ia berkeliling Meksiko, membuat tulisan dan karikatur yang mengkritik kebijakan ekonomi-politik pemerintah,” kata Orozco.

Nama Covarrubias melambung saat ia pindah ke New York pada 1923. Bakatnya sebagai karikaturis melesat. Karya-karyanya menjadi langganan majalah Vanity Fair, Fortune, New Yorker, Life. Ia dianggap memelopori kartun satire gaya baru yang menyegarkan. Ia kerap membuat anekdot selebriti dan politikus. Sebuah karyanya yang berjudul Marlene Dietriech vs Senator Smith W. Brookhart menggambarkan bom seks asal Jerman itu berdiskusi serius dengan seorang senator Amerika yang konservatif. Di New York, Covarrubias masuk dalam lingkungan pergaulan elite. Rockefeller dan Alfred Knopft adalah temannya.

Covarrubias juga adalah sahabat baik pasangan pelukis masyhur Meksiko: Diego Rivera dan istrinya, Frida Kahlo. Beberapa foto mereka bertiga menunjukkan keakraban. “Memang ada gosip di masyarakat antara Frida dan Covarrubias hahaha,” kata Orozco. “Saya pernah melihat foto mereka bersama. Frida melirik ke Covarrubias, sementara Covarrubias memandang Frida dengan sorot sentimental.”

Pada 1924, Covarrubias berjumpa dengan Rosa Rolanda, seorang penari kelompok Morgan Dancers yang sering tampil di Broadway pada 1924. Ia lalu menikahi perempuan kelahiran Los Angeles itu.

Keterpesonaannya pada Bali lahir suatu hari pada 1930, saat Covarrubias melihat album foto dengan judul Bali karya Gregor Krause yang dibuat pada 1912. Hatinya berdesir. Hasratnya tak tertahankan untuk bisa tinggal di pulau “ujung dunia” itu .

Beberapa bulan kemudian, pasangan suami-istri itu naik kapal Cingalese Prince menuju Jawa. Perjalanan ditempuh selama enam minggu. Dari Jawa, ia naik kapal Belanda, mendarat di Buleleng. Di Buleleng, mereka menyewa rumah milik bekas salah satu istri Raja Klungkung yang selamat dari Perang Puputan. Dari Klungkung, mereka menuju Denpasar. Di Denpasar mereka tinggal di sebuah rumah di daerah Belaluan milik Gusti Alit Oka, keturunan Raja Badung yang juga selamat dari Perang Puputan.

Dengan Chevrolet tua sewaan, tiap hari Covarrubias keluyuran mengunjungi berbagai sudut Bali. “Walters Spies menjadi pembimbingnya,” kata Agung Ray. Memang, Spies, pelukis asal Jerman itu, menjadi semacam mentor pertamanya tentang Bali. “Saya tak menduga ia bakal menjadi kawan akrab saya. Saya pernah melihat lukisannya dan kagum,” tulisnya. Lalu ia bercerita bagaimana Spies gemar mengoleksi serangga, laba-laba aneh, siput untuk digambar, kemudian dilepas lagi.

Saat balik ke Amerika, pasangan ini sempat transit di Paris. Saatnya bertepatan dengan diselenggarakannya Expo Kolonial 1932-di antaranya, rombongan Bali yang dipimpin Tjokorde Ubud menggetarkan seniman Prancis, termasuk komponis Debussy dan dramawan Antonin Artaud. Gara-gara itu, tiba-tiba Covarrubias merasa sayang meninggalkan Bali. “Saya merindukan Bali,” tulisnya.
Pada 1933, Covarrubias mendapat beasiswa dari Guggenheim Foundation untuk meneliti Bali. Ia dan Rosa balik ke Bali. Mereka sempat tinggal di rumah Walter Spies dekat Sungai Campuan, Ubud. Kemudian kembali ke Belaluan, Denpasar, menyewa rumah Gusti Oka.

* * *

Pada kunjungannya yang kedua itulah ia intens menyelami detak kehidupan Bali. Bila di sela-sela petualangannya ia membuat ilustrasi, Rosa, istrinya, sibuk dengan kameranya.

Dalam Island of Bali kita dapat melihat jepretan kamera Rosa merekam mulai dari peristiwa yang paling riuh seperti Ngaben sampai yang paling senyap seperti perahu yang sendirian di pinggir pantai. Bila banyak foto Rosa yang menampilkan para maestro seniman Bali seperti penari I Mario atau pemusik Wayan Lotring, itu karena Covarrubias berteman dan saksi kehidupan mereka yang mengharukan.

Minat Covarrubias pada suatu “perbandingan” bangkit di Bali. “Spies sangat antusias terhadap sesuatu yang berbau megalitik. Ia sampai mencari ke tempat terpencil, patung-patung batu yang tidak terpengaruh kebudayaan Hindu,” tulis Covarrubias. Ia melihat di Bali memang banyak terdapat patung berbentuk aneh seperti altar batu di Batu Kandik, Nusa Penida. Patung-patung itu mengingatkan bentuknya pada patung Dayak, Batak, bahkan seni-seni Polynesia. Ini menimbulkan spekulasi tentang asal-usul masyarakat asli Bali.

Covarrubias bersama Spies melakukan ekspedisi masuk hutan lebat antara Gunung Batur dan Bratan. Mereka menuruni jurang-jurang yang licin. “Kami menemukan banyak patung berlumut yang kentara sekali tak terpengaruh Hinduisme. Patung ini lebih dekat ke kebudayaan Polynesia,” tulisnya.

Covarrubias melihat desain-desain lamak atau cili, salah satu motif pra-Hindu yang populer di kalangan masyarakat. Lamak adalah dekorasi dari janur yang menampilkan simbol gunungan, kekayonan, bulan, bintang, matahari, sementara cili menggambarkan dewi kesuburan. Semuanya umum, ditampilkan dalam upacara-upacara.

Buku Covarubbias selanjutnya adalah saksi kehidupan sehari-hari orang Bali yang masih puitis. Bagaimana orang Bali melewatkan waktunya, dari kelahiran sampai kematian, semua digambarkan dalam harmoni; bagaimana orang Bali memiliki banyak waktu luang sehingga dapat menciptakan aneka bentuk karya kesenian.

Dalam sebuah bagian bahkan Covarrubias menggambarkan saat panen yang disambut orang Bali dengan bekerja sambil menyanyi gembira. Menurut Prof Luh Ktut Suryani, mereka yang masih kecil pada 1950-an, membaca buku Covarrubias seperti bernostalgia. “Sekarang kan yang mengetam bukan lagi orang Bali, tapi orang luar yang selalu bergegas dan tidak bernyanyi; selalu berpikir cepat-cepat kelar,” katanya.

“Uraian Covarrubias memberi inspirasi untuk orang yang mau mendalami,” kata Prof James Dananjaya yang disertasinya tentang Trunyan. Menurut Dr I Nyoman Darmaputera, dosen Fakultas Sastra, Universitas Udayana, dalam meneliti Covarrubias lebih menggunakan perasaan dan tak terlalu berpretensi melakukan penilaian teoretis. “Itu sebabnya uraiannya memikat, sementara antropolog seperti Clifford Geertz selalu berdasarkan riset yang diformat,” kata lulusan Universitas Queensland itu.

Salah satu bagian terpenting buku Covarrubias justru terletak pada bab terakhir. Setelah uraian panjang tentang segala hal di Bali, ia sampai pada pertanyaan tentang masa depan Bali: apakah Bali akan bertahan? Ia cenderung percaya: ya! Untuk itu ia mengetengahkan kegagalan misionaris di Bali. Selama lebih dari 200 tahun, para zending tak berhasil menyebarkan pengaruhnya di Bali karena berhadapan dengan benteng budaya yang ketat.

“Misionaris Katolik pertama adalah dua pastor dari Malaka yang datang pada 1635. Mereka adalah pastor Manuel Carualho SJ dan Azeuado SJ. Mereka datang setelah mendapat izin dari Raja Klungkung,” kata Romo Subanar SJ kepada Tempo.

Hal itu juga terdapat dalam buku Covarrubias. Pengaruh mereka tak begitu berarti. Covarrubias menceritakan kisah seorang remaja Bali yang masuk Protestan, lalu berganti nama menjadi Nicodemus. Ia diasingkan dan dianggap mati oleh warga dan sanak saudara. Secara mental ia tersiksa. Tidak kuat menanggung, ia lalu membunuh pendeta yang mengasuhnya. Ia meninggalkan agama barunya dam minta dihukum secara hukum adat. “Itu terjadi pada 1881,” kata Romo Banar. Kasus ini menjadi ramai di Belanda. Gara-gara itu Belanda menetapkan Bali sebagai tempat konservasi budaya.

Seperti dicatat Covarrubias, datang zending lain pada 1891, 1920, dan 1922. Kali ini Katolik. Kemudian pada 1930-an, giliran misionaris Protestan Amerika. Saat itu Dr Kramer, pemimpin misionaris Amerika, datang sendiri ke Bali, meneliti, dan menyimpulkan bahwa agama di Bali telah makin pudar, dan ia melihat Bali membutuhkan Kristen. Tapi intelektual Eropa yang waktu itu tinggal Di Bali, termasuk Walter Spies, menentang habis-habisan pandangan ini.

Island of Bali yang terbit juga cenderung menyokong penolakan itu. “Bali sama sekali bukanlah tempat kaum misionaris dapat memperbaiki standar fisik dan moral masyarakat. Agama bagi orang Bali lebih dari sekadar musik, tari, teater spektakuler untuk kesenangan belaka. Agama bagi mereka adalah hukum kekuatan-kekuatan yang menyatukan masyarakat…,” tulis Covarrubias.

Bali yang tangguh terhadap misionaris seyogianya, diharapkan Covarrubias, tangguh juga menghadapi gempuran pariwisata. “Covarrubias optimistis Bali akan bisa bertahan. Dia yakin Bali akan mampu dengan inteligensianya mengadopsi kebudayaan luar,” kata Nyoman Darmaputra. Itulah tesis Covarrubias yang menjadi bahan perdebatan sampai kini.

* * *

“Saya dulu juga sepakat seperti Covarrubias bahwa Bali mampu bertahan, tapi sekarang tidak,” kata Prof Luh Ktut Suryani. Ia sendiri adalah seorang psikiater yang disertasinya menganalisis kepribadian orang Bali. Buktinya? Ia menunjuk Denpasar yang “hampir tak bersisa”. Menurut Suryani, orang Bali mengalami kemerosotan luar biasa dalam mempertahankannya budayanya. “Sekarang ini semua berbicara tentang uang, uang, dan uang.”

Memang, perubahan adalah sesuatu yang tak terelakkan. Dulu Covarrubias kagum karena di jalanan Bali tak terdapat gelandangan, sementara kini sebaliknya. “Kini orang Buleleng dan Tabanan banyak jadi pembantu. Dulu tak mungkin karena terkenal dengan kesuburan tanah,” tutur Suryani. Salah satu biang keroknya, menurut dia, penjualan tanah besar-besaran untuk pariwisata kepada orang luar.

“Pemerintahlah yang merusaknya. Kalau dulu tidak ada pemaksaan penerapan sertifikasi tanah, tidak akan seperti ini” kata Suryani. Dulu, tanah-tanah milik keluarga itu tidak diatasnamakan perorangan, tetapi keluarga besar. Sertifikasi memaksa tanah-tanah keluarga bernama pribadi. Hal itu, menurut dia, memicu penjualan sekaligus permusuhan keluarga. Sertifikasi tanah telah membuat orang Bali bentrok dengan anggota keluarga sendiri.

Ruang kosong adalah konsep yang penting dalam kosmologi Bali. Covarrubias melihat di Bali di mana pun selalu ada pembagian ruang sakral dan profan. Yang mengesankan baginya bahwa di Bali selalu ada ruang-ruang sakral yang lapang. “Sekarang jaba (bagian luar pura) banyak yang dipakai sebagai lapangan badminton, taman kanak-kanak, dan tempat senam. Kalau dewa-dewa ikut senam, kan tidak mengurusi kita lagi hahaha,” kata Suryani.

Menurut Suryani, Pura Uluwatu, misalnya, meski masih bernuansa Bali, kini gersang karena lumut-lumut dibersihkan, pohon ditebang. “Tempat-tempat suci orang Bali itu sudah dipangkas oleh orang Bali sendiri sehingga dewa-dewa seperti dicukupkan masuk ke tempat sempit. Energinya tidak keluar….”

Dari Bali, Covarrubias dan Rosa kemudian kembali ke Meksiko. Rumah mereka di Tizapan, di luar Kota Meksiko, menjadi tempat berkumpul para maestro Meksiko seperti Rivera, Kahlo, Roberto Montenegro, Charlos Chavez, Rufina Tamayo. Juga menjadi tempat persinggahan para seniman dunia. Rumahnya seperti rumah Virginia Woolf di Bloomsbury atau rumah Gertrude Stein di Paris. Ia dijuluki Renaissance Man from Mexico. “Covarrubias termasuk dalam gerakan intelektual besar di Meksiko,” kata Orozco.

Apalagi kemudian ia menjadi direktur museum purbakala. “Covarrubias melakukan hal besar. Ia mengumpulkan, menata, mengklasifikasi, dan menempatkan serpihan artefak kuno peninggalan peradaban masa lampau, seperti peninggalan suku Aztec dan lain-lain,” tutur Orozco.

Dalam “lingkaran seniman-intelektual” itulah nama Bali makin tersohor. Dalam sebuah tulisannya, Covarrubias menggambarkan Bali: penuh dewa yang bergerak bebas di ruang-ruang lapang, bukan di ruang-ruang yang disediakan pariwisata. Citra itu yang terus berlangsung setelah Covarrubias meninggal pada Februari 1957. “Apa yang ditulis selalu menyisakan pertanyaan mengenai apa yang tidak ditulis. Kalau ingin melihat sejarah hitam Bali, jangan baca Covarrubias, tapi, misalnya, buku Jefry Robinson, The Dark Side of Paradise, sisi gelap Bali, tempat raja sangat kejam sampai pembunuhan massal pada 1960-an,” tutur I Nyoman Darmaputra.

Di New York, untuk memperingati 100 tahunnya (dihitung dari tahun kelahirannya), sebuah museum menampilkan pameran Miguel Covarrubias: Certain Clairvoyance. Tapi di sini, orang tak banyak yang mengingat, padahal refleksinya penting untuk membaca tanda-tanda zaman di Bali, kecuali sebuah pameran kecil di Ubud. Seno Joko Suyono, Rilla Nugraheini, Rofiqi Hasan, Evieta Fajar, L.N. Idayani

Majalah Tempo, 27 Juni 2005

BERITA: Dorothea Rosa, Apakah Pemerintah “Membaca” Sastra?

Ditulis 11 Desember 2010 oleh Bintang Writing School
Kategori: Berita, REFERENSI

Tags: ,

Pengantar Redaksi
Rosa panggilan Dorothea Rosa Herliany memilih dunia penulisan sejak mahasiswa. Namun, tulisan opini pertamanya dimuat di sebuah majalah remaja saat dia duduk di sekolah menengah pertama (SMP).

Rosa tidak melulu menjadi penulis dan penyair, tetapi juga merintis penerbitan, perpustakaan, dan tempat berkumpul bagi komunitas penulis. Dia mengabdikan dirinya untuk dunia yang dicintainya itu, termasuk suatu saat pernah menjual mobil dan tanahnya untuk membiayai kegiatan penerbitan ataupun aktivitas dunia penulisan itu.

Namanya kini sudah mendunia. Kumpulan puisinya yang lain, Kill the Radio (2001), telah diterbitkan pula di Inggris. Selain itu, karya-karyanya juga telah diterjemahkan ke dalam enam bahasa.

Dalam menghasilkan suatu karya, apakah Dorothea Rosa menunggu hingga ide atau inspirasi datang menghampirinya, atau justru mencarinya? Bagaimana cara menjaga konsistensi dalam berkarya? Apakah bertekun menjadi seorang penyair di Indonesia bisa menjadi suatu profesi yang memberikan nafkah layak bagi diri sendiri dan keluarganya? Ataukah menjadi penyair hanyalah sebagai suatu penyaluran hobi berkesenian?
(Agatha Meissi, xxx@gmail.com)

Menulis puisi atau menulis karya sastra lainnya tidak hanya berhadapan dengan soal ”teknis” menulis, tetapi juga bukan melulu soal ”wangsit” atau ”ilham”. Oleh karena itu, tentu saja tidak sekadar seseorang menunggu ide datang atau bahkan sampai harus mencarinya. Tidak juga melulu soal target sehari harus menulis berapa halaman.

Penciptaan karya sastra melibatkan persoalan ”rasa” dan ”pikir”. Ketika ”rasa” dalam diri saya sedang sehat, dan pikiran sedang jernih, maka saya akan menghasilkan puisi bagus. Konsistensi seorang sastrawan biasanya dipengaruhi juga oleh sebanyak apa mereka membaca, baik karya sastra maupun membaca apa saja, termasuk membaca pengalaman hidup.

Tentu saja juga dengan terus berkarya (keharusan seseorang menulis dalam jumlah halaman tertentu, mungkin bagian dari hal ini, di mana ia membutuhkan keadaan yang berhubungan dengan kedisiplinan, dan hal ini memang penting).

Kepenyairan sama sekali tidak bisa dijadikan profesi untuk mencari nafkah. Tidak saja di Indonesia, bahkan di mana pun. Tetapi, juga bukan sekadar hobi berkesenian. Bagi saya, kepenyairan adalah suatu pilihan.

Hai Mbak Rosa. Mana karya terbarunya? Bagaimana pendapat posisi perempuan dalam karya sastra Indonesia kekinian? Apakah sudah banyak berubah bila di banding masa-masa sebelumnya?
(Anindita Siswanto, Yogyakarta)

Hai Anin… Karya terbaru sedang dipersiapkan. Mungkin awal tahun depan.

Perempuan dalam sastra Indonesia kini, secara kuantitas (jumlah sastrawan) selalu lebih sedikit daripada sastrawan lelaki. Sebenarnya, saya tidak pernah merasa perlu melakukan pemilahan jender. Tapi lepas dari hal itu, saya lebih melihat banyak penulis perempuan generasi kekinian tidak kalah dalam melakukan banyak gebrakan.

Dalam beberapa hal, mereka justru selangkah lebih baik daripada sastrawan lelaki. Sesungguhnya sastrawan (penulis) perempuan harus lebih berani karena mereka lebih memiliki keunggulan sebagai perempuan itu, baik dalam hal ”peluang” maupun ”area garapan”.

Apa Ibu memang asli orang Magelang atau hanya tinggal di Magelang.
(Purwanto Dwi Santoso, Jawa Tengah)

Saya lahir di Magelang dari dua orangtua asli Magelang, masa kecil hingga SMP tinggal di Magelang, lalu sebelas tahun sempat di luar Magelang sebelum akhirnya memutuskan menetap dan kembali tinggal di Magelang hingga sekarang.

Saya kagum dan bangga bahwa ibu sebagai wanita yang sibuk dengan pekerjaan sehari-hari masih terus berkarya dan membuahkan tulisan yang luar biasa sampai diterjemahkan dalam berbagai bahasa. Saya juga senang menulis puisi, artikel, dan sejumlah buku. Apakah ada blog yang memuat kumpulan puisi Ibu? Bagaimana bisa diterjemahkan ke pelbagai bahasa apa ada jaringan kerja?
(Sr. M. Monika SND, xxxx@gmail.com )

Tidak ada blog khusus yang memuat puisi-puisi saya. Sampai hari ini saya masih lebih memercayai bentuk penerbitan cetak. Tetapi, jika Anda menginginkan puisi saya, bisa kontak saya via e-mail melalui Kompas.

Penerjemahan itu dilakukan setelah terlebih dahulu membaca karya saya, baik yang sudah saya publikasikan di media massa maupun yang terbit ke dalam buku. Memang yang kemudian diterjemahkan ke berbagai bahasa itu (kecuali yang berbahasa Jerman, Perancis, dan Belanda), berawal dari membaca karya saya dalam bahasa Inggris. Jadi, yang pertama penting saya kira adalah penerjemahan ke bahasa Inggris ini karena penerjemahan tersebut dengan sendirinya telah memperluas wilayah pembaca.

Dari situlah kemudian penerjemahan dilakukan ke bahasa lain. Memang ini tidak terlalu ideal (idealnya ya menerjemahkan langsung dari bahasa pertama ketika puisi itu diciptakan), tetapi tak apa (karena orang yang menguasai dan memahami bahasa Indonesia itu kan memang terbatas), asalkan kita tetap bisa bekerja sama dengan penerjemah. Selama ini saya memang selalu bekerja sama dengan baik dengan penerjemah.

Mbak bisa sukses di bidang Sastra (maksudku Puisi), menurut mbak apakah suatu bakat keturunan atau memang melalui belajar yang terus-menerus?
(Sri Mujiah, xxxx@yahoo.com)

Dalam keluarga saya tidak ada satu pun yang berbakat dalam sastra, bahkan yang berminat membaca pun tak ada. Jadi, saya merasa tidak ada faktor keturunan (saya juga tidak percaya hal-hal demikian).

Yang memengaruhi saya dalam berkarya lebih banyak karena faktor lingkungan (sahabat dan lingkungan bergaul), minat, dan keinginan untuk belajar yang tak putus-putus. Juga faktor yang tidak kalah penting adalah bahwa saya sangat suka membaca sejak kecil. Jadi, saya yakin mbak tidak pernah terlambat untuk belajar dari nol meski baru mulai sejak sekarang.

Apakah ibu memiliki semacam ”resep” singkat untuk penyair pemula. Apa yang menjadi pendorong utama ibu untuk selalu berkarya?
(Mariati Djamianto, xxxx@yahoo.com)

Resep saya: jangan pernah merasa menjadi ”pemula”. Yang terus-menerus mendorong saya untuk terus berkarya adalah kesadaran bahwa apa yang saya lakukan itu suatu pilihan (saya tidak percaya ”panggilan” karena nanti terus terjebak pada sikap ritual dan sakral). Untuk itu saya akan senantiasa melakukan yang terbaik untuk pilihan itu.

Bagaimana proses kreatif Anda dalam menciptakan puisi-puisi?
(Thomas Sutasman, Cilacap)

Proses kreatif saya menulis puisi, kadang spontan. Namun, saya harus selalu menyadari bahwa kata adalah ”satu-satunya” kekuatan. Oleh karena itu, kata menjadi begitu penting. Segala sesuatu harus mampu diungkapkan melalui kekuatan kata.

Karena kekuatan katalah yang harus mampu memberikan sugesti untuk sebuah pengalaman tertentu dalam sajak, yang seharusnya sampai kepada pembaca.

Saya tidak membatasi tema-tema khusus, tetapi saya selalu memiliki pembelaan yang sama, yaitu harapan akan sesuatu ”menjadi lebih baik”.

Bagaimana cara mendapatkan ide-ide ”nakal” untuk puisi kita, supaya puisi kita tidak sekadar cantik dalam kata tetapi juga segar?
(Helmi Fitria Nugroho, Bandung)

Bagaimana mendapatkan ide ”nakal”? Pertama-tama, kita harus tahu apa yang kita inginkan ketika menulis. Setelah itu, kita harus tahu hal yang biasa dan tidak biasa. Tetapi harus tetap sadar bahwa kita harus memutuskan sesuatu yang ”cerdas”. Maka ketika kita memilih yang ”tidak biasa”, kemungkinan besar kita tidak akan mengulang hal yang sudah dilakukan orang lain dalam menulis (karena itu banyak membaca karya orang lain menjadi penting). Itu menjadi ”nakal” karena unik dan cerdas.

Bagaimana menurut Anda mengenai perkembangan puisi yang ada di Indonesia?
(Rafi, xxxx@yahoo.com)

Sekarang sangat memungkinkan menulis puisi dan menemukan puisi di sembarang tempat, terutama sejak kita bisa dengan mudah menelusuri alamat-alamat web di internet. Secara kuantitas perkembangan puisi jelas sangat pesat. Dengan perkembangan teknologi yang makin memungkinkan kita bisa memengaruhi orang lain, publikasi kepenulisan di Indonesia juga cukup pesat, maka jadinya banyak juga muncul penyair-penyair (penulis-penulis puisi) baru.

Saya ingin sekali bisa berjumpa dan berbincang dengan Anda, tetapi rasanya tidak mungkin karena profesi saya sebagai kru kapal. Di antara gejolak rasa berhasil saya tuangkan dalam catatan-catatan kecil entah berupa apa, yang bertahun-tahun saya kumpulkan dalam satu bendelan kertas. Semoga saya bisa mengirimkan salah satu di antara kertas itu bila saya diberikan alamat Anda, agar saya mampu pahami dan mendapat sekelumit ilmu tentang syair dari Anda.
(Rasul Abidin, Surabaya, xxxx@globeemail.com)

Saya akan sangat senang apabila bisa membaca catatan-catatan kecil Anda. Melihat profesi Anda, pengalaman-pengalaman yang Anda temukan selama ini agaknya menarik. Saya pasti juga bisa belajar dari itu semua.

Mbak Rosa pengin tahu nih, karya Anda yang mana yang paling membuat Anda terkesan?
(Kusdiyana, Yogyakarta)

Setiap karya memiliki pengalaman-pengalamannya sendiri sehingga dari sudut pandang yang berbeda saya memiliki kesan-kesan terhadapnya.

Apakah tidak tertarik terjun langsung di dunia politik? Bagaimana caranya jadi Penulis puisi yang njiwani & sastrawi?
(Yaya Zuhriah, xxxx@gmail.com)

Saya tidak pernah tertarik terjun langsung di dunia politik. Saya yakin sampai kapan pun akan tetap begitu.

Menjadi penulis yang njiwani dan sastrawi, hmm… saya tidak tahu apakah saya mencapai tingkat seperti itu. Saya hanya terobsesi oleh keadaan ketika karya sastra saya dibaca oleh orang- orang yang membutuhkan hal itu untuk sesuatu perubahan menjadi lebih baik.

Bagaimana dalam kesibukan sebagai insan mondial, bagaimana Mbak Rosa menyelaraskan antara berkarya dan mengurusi banyak hal, yang bisa jadi, tak bersangkut paut dengan karya.
(Gunawan Sudarsana, SMA Seminari Mertoyudan, Magelang)

Kadang sastrawan menginginkan wilayah yang eksklusif dalam proses kreatif, yang terpisah dari urusan-urusan di luar sastra. Akan tetapi, di sisi lain sastrawan adalah anggota masyarakat biasa yang berhadapan dengan persoalan riil sehari-hari. Dan, sastra yang baik tidak terpisah dari persoalan masyarakat, di zamannya. Oleh karena itu, saya sangat bahagia jika bisa membaur di dalamnya, tetapi juga tetap bisa berkarya dengan baik.

Satu-satunya cara agar keduanya selaras adalah menyadari bahwa sastrawan memang tak akan pernah mempunyai ruang eksklusif di luar masyarakatnya. Justru mereka harus berada di tengah-tengahnya. (Salam untuk murid-muridnya ya, Pak Gun)

Mbak Dorothea Rosa, apakah karya-karya penulis kita—puisi, novel dan sebagainya—masih ”didengar” oleh masyarakat atau pemerintah, dalam arti bisa memengaruhi masyarakat atau pemerintah untuk mengambil kebijakan?
(Freddy Susianto, Meruya, Jakarta)

Saya tidak terlalu yakin apakah masih ada individu di pemerintahan ”membaca” sastra, apalagi puisi. Jika pun ada, mungkin itu hanya beberapa gelintir orang saja. Namun, seorang sastrawan itu harus terus menulis, apakah itu dibaca atau tidak oleh para penentu kebijakan.

Sastrawan selalu yakin, ketika peradaban manusia berkembang, maka mereka akan makin membutuhkan bacaan yang baik. Ketika masyarakat mulai menggemari buku-buku bacaan yang baik, maka peradaban manusia pasti akan makin mencapai suatu harmoni. (ush)

Harian Kompas (Jakarta), 2 November 2010.